Naegleria fowleri

Naegleria fowleri adalah spesies patogen pada manusia. Spesies ini dulunya disebut Naegleria gruberi. Hospes dan nama penyakit Naegleria fowleri hidup di alam di air tawar yang menggenang (kolam danau), di tanah dan tinja. Spesies ini dapat menjadi patogen pada manusia dan menimbulkan penyakit yang disebut primary amebic meningoencephalitis. Distribusi geografik Kasus-kasus dengan primary amebic meningoencephalitis telah dilaporkan dari Amerika Serikat, Belgia, Cekoslowakia, Australia, Selandia Baru, India, Nigeria, Inggris, Irlandia, Venezuela, Panama, dan Papua Nugini.

Morfologi dan daur hidup

Seperti ameba lainnya, ameba dari spesies ini terdiri atas ektoplasma dan endoplasma. Di dalam endoplasma terdapat 1 inti vesikular dengan kariosom yang besar dan dinding inti yang penuh dengan butir-butir kromatin; selain inti juga ditemukan vakuola kontraktil dan vakuola makanan. Pada genus Naegleria ditemukan tiga stadium yaitu stadium ameboid, flagellata, dan kista.

(1). Stadium ameboid :

Mempunyai bentuk tidak teratur, lonjong atau membulat dengan ukuran rata-rata 29 mikron. Pseudopodium tunggal yang dikeluarkan meluas ke satu arah.

(2). Stadium flagellata :

Mempunyai bentuk lonjong seperti buah per, mempunyai 1 inti vesikular, 1 vakuol kobtraktil ynag terletak pada bagian posterior dan dua flagel yang sama panjang. Fase ini hanya ditemukan beberapa jam saja, kemudian berubah menjadi fase ameboid lagi.

(3). Stadium kista :

Bentuk bulat atau lonjong, mempunyai 1 inti. Berukuran 10 – 14 mikron. Pada dindingnya terdapat beberapa lubang yang digunakan untuk eksistasi. Daur hidup ameba ini belum diketahui dengan jelas. Cara infeksi pada manusia diperkirakan melauli hidung pada waktu penderita berenang atau ketika mengambil air wudhu.

Patologi dan gejala klinis

Ameba yang masuk melalui hidung menembus ke jaringan otak dan memperbanyak diri dalam jaringan otak. Gejala yang timbul adalah sakit kepala yang hebat di bagian frontal, demam, sakit tenggorokan, hidung tersumbat, kaku kuduk dan berbagai kelainan sistem susunan saraf pusat. Cairan serebrospinal menjadi purulen dan dapat mengandung banyak sel darah merah,ameba yang bergerak. Biasanya penderita meninggal 4 sampai 5 hari sesudah gejala timbul.

Diagnosis

Diagnosis dibuat dengan menemukan ameba dalam cairan serebrospinal, dalam eksudat purulen dan pada jaringan nekrotik pada bedah mayat. Pada autopsi dapat ditemukan ameba dalam jumlah besar di lesi jaringan otak. Spesies Naegleria dalam jaringan hanya ditemukan dalam bentuk trofozoit, tanpa adanya kista.

Pengobatan

Obat yang memberi harapan adalah Amfoterisin B. Metronidazol, klorokuin, emetin dan berbagai antibiotika tidak efektif untuk pengobatan meningitis oleh karena Naegleria. Hanya ada 2 penderita yang pengobatannya berhasil, yaitu seorang dengan amfoterisin B 1 mg/kg berat badan/hari IV dan 0,1 sampai 1,0 mg intratekal 2 kali sehari; seorang lagi diberi amfoterisin B dengan dosis tinggi ditambah mikonazol dan rifampisin. Prognosis Penderita primary amebic meningoencephalitis biasanya meninggal. Epidemiologi Karena ameba ini hidup di air tawar, tanah dan tinja, maka penyebaran mungkin di seluruh dunia. Dengan ditemukannya penderita di beberapa tempat pada musim panas, timbulnya penyakit mungkin berhubungan dengan musim, karena ameba ini bersifat termofilik.

Iklan

Dientamoeba fragilis

Latar belakang

Dientamoeba fragilis adalah parasit nonflagellate trichomonad dan merupakan salah satu parasit kecil yang dapat hidup di usus besar manusia. . Tidak seperti kebanyakan usus protozoa lainnya, yang tidak memiliki siklus hidup cyst tahap sehingga, infeksi di antara manusia terjadi selama tahap trophozoite. . Memindahkan organisme paling aktif dalam kotoran segar namun cepat menggeropyok kiri ketika berdiri, yang peka terhadap lingkungan yang aerobik, dan mati dan memisahkan ketika ditempatkan di saline, keran air, atau air distilled. Modus penularan diyakini akan langsung melalui fecal-oral dan menyebar, kemungkinan, melalui coinfection telur dari Enterobius vermicularis (yakni, keremi). Dientamoeba fragilis: gastrointestinal infeksi protozoa dari genus Dientamoeba. Parasit ini biasanya menyebabkan gejala pencernaan.


Distribusi geografik

Perkiraan prevalensi dalam populasi umum di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya yang paling sering 2-4%. Namun demikian, prevalensi harga lebih tinggi (19-69%) telah dilaporkan dalam populasi tertentu, seperti individu yang hidup dalam kondisi ramai (misalnya, lembaga, komunal hidup), individu hidup dalam kondisi miskin dengan kebersihan, dan mereka yang bepergian ke negara-negara berkembang.

Gejala
Loose stools, diare, dan abdominal Cramping adalah gejala yang paling umum. Kehilangan berat badan dan nafsu makan, abdominal kesakitan, kelelahan dan juga telah dilaporkan di antara orang-orang yang Dientamoeba fragilis banyak orang tidak memiliki gejala sama sekali.

Patologi klinis
Organisme menulari mucosal crypts dari usus besar yang terletak dekat dengan mucosal epithelium, dari cecum ke dubur, namun yang cecum dan proximal usus besar biasanya terpengaruh. Parasit ini tidak dikenal invasi dan tidak menyebabkan kerusakan sel. n. Hal itu dapat memohon sebuah eosinophilic kobaran Tanggapan di colonic mucosa sehingga, gejala-gejala terkait dengan dangkal colonic mucosal iritasi. Mirip dengan beberapa parasit lainnya (misalnya, Cyclospora cayetanensis, Giardia lamblia, Cryptosporidium parvum), Dientamoeba fragilis parasit yang telah menunjukkan menyebabkan penyakit pada manusia tanpa memandang status kekebalan. ia adalah parasit yang rentan dan tidak dapat hidup sangat lama di lingkungan di luar manusia intestines.

Infeksi dapat diperoleh:

1.Dengan menyentuh dan membawa Anda ke mulut apapun (mis. jari) yang telah menyentuh di bangku orang terinfeksi D. fragilis.

2. menelan  sesuatu, seperti air atau makanan, ketularan dengan D. fragilis.

3. Dengan menyentuh dan membawa Anda ke mulut D. fragilis cysts (telur) dijemput dari kejangkitan permukaan.

4. secara tiba2 menelan keremi telur, yang dapat melindungi parasit ini rapuh, dan telur dari parasit lainnya.

Pencegahan
Cucilah tangan dengan sabun dan air, terutama setelah menggunakan toilet, mengubah diapers dan sebelum menyiapkan makanan. Mengajarkan pada anak-anak pentingnya cuci tangan untuk mencegah infeksi.

Pengobatan
Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati disentri amebic termasuk metronidazole, sebuah amebicide di usus dan extraintestinal situs; emetine hydrochloride, juga merupakan amebicide di usus dan extraintestinal situs, termasuk hati dan paru-paru; iodoquinol (diiodohydroxyquin), yang efektif untuk asymptomatic carrier amebicide; chloroquine, untuk abscesses hati, tidak infeksi usus, dan tetracycline (dikombinasikan dengan emetine hydrochloride, metronidazole, atau paromomycin), yang mendukung efek antiamebic oleh menghancurkan bakteri pada usus yang amebae biasanya feed. Bila mual dan muntah-muntah yang hadir, IV pengobatan mungkin diperlukan hingga obat yang ditoleransi oleh mulut.

Entamoeba hartmanni

Entamoeba hartmanni adalah non-patogen amoeba dengan distribusi di seluruh dunia. Siklus hidup yang mirip dengan E. histolytica tetapi tidak memiliki serbuan panggung dan tidak menelan sel darah merah.

Distribusi geografik Distribusi di seluruh dunia.

Hospes Manusia,kera, dan anjing

Morfologi Kista dari E.hartmanni sangat mirip dengan E. histolytica, tetapi lebih kecil, kurang dari 10 microns. Sangat sering berisi kurang dari 4 nuclei tetapi 4 nuclei adalah karakteristik dari jenisnya. Kistanya juga berisi chromatoidal bar Namun, mereka sedikit lebih kecil dan lebih banyak. Tropozoid dari E. hartmanni berukuran 5-12 microns juga sedikit lebih kecil daripada yang E. histolytica dan sering berisi banyak parasite / Hypeparasite. Ukuran dari tropozoid diubah oleh keberadaan hyperparasites. Perawatan harus diambil ketika terjadi diferensiasi tropozoid dari E. hartmanni dan E. histolytica. Spesies yang ditemukan dalam usus besar dari manusia, lain kera, dan anjing.

1.Tropozoit

Trophozoit morfologi yang sama dengan E. histolytica/dispar tetapi tidak mengandung ingested sel darah merah.

2. Cysts

Cysts dari E. hartmanni. 7 – 9m m in diameter dan berisi 1 – 4 nuclei. Chromatoid tubuh biasanya hadir di cysts muda sebagai elongated bar dengan blak-blakan dibulatkan berakhir. Glycogen biasanya menabur, tetapi cysts muda itu sering hadir sebagai terkonsentrasi massa, staining coklat kemerah-merahan dengan yodium.

Patologi
Entamoeba hartmanni dianggap nonpathogenic. Walaupun Entamoeba hartmanni dianggap nonpathogenic, protozoa ini dapat dianggap sebagai indikator dari kontaminasi fecal.

Diagnosis
Diagnosa laboratorium dilakukan oleh mencari karakteristik cysts di yodium stained, formol-eter konsentrasi metode atau mendeteksi karakteristik trophozoites dalam persiapan basah atau permanen berwarna persiapan.

Terapi
Tidak memerlukan terapi.